Pengalaman Beli Tiket Kereta Penang-Kuala Lumpur dan Kepisah sama Suami di Malaysia

by - 8:30 AM


Ceritanya waktu itu kita masih nunggu jadwal keberangkatan bis dari KL sentral ke Genting Highlands. Ada sekitar 2,5 jam kali ya waktu luangnya. Jadi suami ngajakin saya buat beli tiket kereta Penang (Butterworth)-Kuala Lumpur buat tanggal 23 Juli. Tempat beli tiket keretanya ada di stasiun KL sentral. Saya lupa dimana tepatnya, tapi ada petunjuk arahnya kok jadi gampang nyarinya.

Ternyata beli tiket Butterworth-Kuala Lumpur di Malaysia itu sama aja kayak di Indonesia. Nggak ada vending machine yang tinggal pencet2 masukin duit dan tiketnya keluar. Kita kudu ngambil nomor antrian, duduk dan nunggu nomor kita dipanggil sama mesin. Abis itu kasih tau rute tujuan kita dan bayar cash di loket. Sama percis kayak beli tiket secara manual di Stasiun Bandung. Harga tiket kereta dari Butterworth ke KL itu 59 RM untuk 1 orang dewasa. Kita juga bisa beli tiket kereta via email lho, nanti di hari H keberangkatan tinggal bayar aja di loket.
nomor antrian
Waktu itu saya pikir: daripada sama2 bengong beli tiket kereta, mending saya beli tiket bis dari Kuala Lumpur ke Penang aja dulu ke Terminal Bersepadu Selatan. Deket ini kan dari KL sentral, tinggal naek kereta. Suami saya agak berat hati melepas saya sendiri karena mungkin khawatir istrinya ilang (atau mungkin karena duit ngetrip sebagian saya yang bawa, haha) dan waktu yang rada mepet karena udah tinggal 2jam lagi waktunya. Tapi saya waktu itu dengan pedenya meyakinkan bahwa saya bisa melakukannya karena moda transportasi yang dapat diandalkan dan saya cuman berputar di antar stasiun aja, nggak harus keluar dari area stasiun apalagi naik bis segala macam.

Akhirnya saya dan suami berpisah di stasiun KL sentral. Saya cepet2 beli tiket yang cuman 1,2 RM dan naik ke kereta yang datang beberapa menit kemudian. Setengah jam kemudian saya sudah sampai di stasiun BTS dan saya langsung lari ke lantai atas dan menyeberangi jembatan penghubung antara stasiun BTS dan Terminal Bersepadu Selatan (TBS) dan langsung ikut antrian bersama puluhan orang lain buat beli tiket bis ke penang. Saya nggak terlalu bingung sama bangunan BTS dan TBS karena udah pernah bolak-balik di sini tahun 2015 lalu.

Di jembatan penyeberangan antara stasiun kereta dengan terminal bis inilah saya akhirnya bisa liat pengamen dan semacam pengemis di Kuala Lumpur. Cara ngamennya kurang lebih  sama kayak ibuk2 atau bencong2 di Jalan Laswi yang bawa alat karaoke dan nyanyi2 sambil ngasih tempat buat nadahin duit sumbangan. Dari situ saya lega, ternyata di Negara ini, sama aja kayak Indonesia. Meski dari segi penampilan, pengemis dan pengamen itu lebih kreatif, modis, bersih bajunya dan bukan bencong #dibahas.
pengamen gitar


pengemis.

Balik lagi ke perjuangan saya buat beli tiket bis, saya beberapa kali pindah loket karena nyari yang antriannya pendek. Tapi sebelnya, waktu udah giliran saya, loketnya tutup. Haha kzl. Sampai akhirnya saya bisa ngobrol sama mbak2 petugasnya, saya bilang mau beli tiket yang jam 23.59 ke Penang. Tapi katanya udah pada abis, dan  karena saya dan suami nggak bisa komunikasi (gak beli simcard, gak ada wifi) jadi saya beli tiket bis yang jam 1 pagi, harga tiket bisnya sama aja: 35RM meski bisnya nggak seterkenal Transnasional, hehe. Oya, waktu beli tiket saya juga rada2 stres karena bahasa inggrisnya susah dimengerti dan saya tiba2 ngeblank sama istilah AM dan PM, terutama buat tengah malam haha. Mendadak bloon gitu deh saya waktu itu. LOL.

Perkara tiket udah selesai, dan saya langsung lari lagi ke stasiun di sebelah dan beli tiket buat balik lagi ke KL Sentral. Waktu itu jam menunjukkan pukul 4 lewat sekian menit. Saya pikir, kalaupun keretanya dating jam 4.25, I’d be on time.

Tapi ternyata…  Saya salah besar, saudara-saudara…

Waktu itu level kecerobohan saya ada di luar ambang batas kewajaran. Ketika saya lari dari KL sentral ke BTS, saya NGGAK NGECEK JADWAL KERETA dari dan ke BTS. Saya dengan polosnya berpikiran bahwa jadwal keberangkatan kereta itu setengah jam sekali (entah dapet ilham darimana). Dan terjadilah yang dikhawatirkan sejak awal yaitu: saya kepisah sama suami saya! Dan di waktu kritis karena keberangkatan bus ke Genting HIghland tinggal setengah jam lagi sedangkan tiket ke Genting Highlands yang jam 5 itu udah dibayar tunai. Ditambah saya nggak bisa menghubungi suami saya.

Panik, iya. Bingung, iya. Laper, iya (banget). Dan waktu itu paspor saya dibawa sama suami. Saking parnonya ini pikiran, saya kebayang klo tiba2 ada petugas imigrasi sweeping dan saya ngga bisa nunjukin paspor, KTP Indonesia pun saya nggak punya (plis itu e-KTP nggak kelar-kelar prosesnya, haha). Waktu itu saya duduk dan ngambil napas dan mengira-ngira episode terburuk. Misalnya saya beneran bakalan telat sampe ke KL sentral, jadi saya harus punya tiket ke Genting Highlands jam 6 sore. Tinggal masalahnya, gimana cara ngomong ke suami saya. Setelah mikir, yaudahlah saya akhirnya nge-sms suami saya aja (bodo amat kena roaming) sama skenario yang saya pikirin plus minta maaf karena saya tau saya salah waktu itu. hehe. Saya juga sempet minta tolong ke salah satu mbak2 (atau adek2) yang duduk di kursi bareng sama saya buat nge-Whatsapp suami saya, yang intinya sama dg sms saya. saya lupa banget namanya siapa, tapi saya bener2 makasih banget sama mbak2 itu.

Benarlah, ternyata kereta ke KL sentral itu jam 5 sore. Saya lemes di dalam kereta karena laper dan gak dapet tempat duduk. Untung masih ada air di tas, wkwk. Rasanya ya saya waktu itu pengen ngetawain diri sendiri, tapi udah gak punya tenaga. Jadi saya waktu itu mendadak jadi pendiam. Jam 5.40 sore saya sampe di KL sentral dan langsung lari-lari ke bawah, ke tempat beli tiket Bis Genting sekaligus tempat nungguin bisnya. Saya liat suami saya duduk diem gitu sambil liatin jam. Saya lari-lari lah ke arah dia kayak adegan Cinta lagi ngejar2 Rangga. Dan ekspresi suami saya waktu itu dingin banget ngeliat saya yang udah pingin nangis karena laper. Hahaha. Ditambah langit Kuala Lumpur waktu itu tiba2 ujan deres gitu plus ada geledek2nya.

Saya udah otomatis tau diri dan minta maaf lagi ke doi karena udah bikin dia khawatir, kesel, sebel, emosi #eaa lebay. Dan suami saya masih menanggapi dengan tatapan dingin lalu pergi ke toilet. Yah, jangan2 doi tatapannya dingin gitu karena kelamaan nungguin saya buat ngejagain barang2 buat dia ke toilet, heuheu #antiklimaks.

Begitulah ya pengalaman saya terpisah sama suami di luar negeri. Rugi bandar cuman beberapa puluh ringgit buat beli tiket bis ke Genting Highlands yang kalau dirupiahin nggak sampe 80rb.

Hikmahnya apa ya kira2?
  • Beli tiket online aja. dari tiket genting highlands, tiket kereta, sampai tiket bis KL-Penang semuanya bisa dibeli online, tapi gak punya kartu kredit sih kakaaakk… heuheu
  • Mikir dan liat jadwal kereta dulu sebelum kabur ke stasiun sebelah
  • Bawa snack yang banyak (karena snack dari Bandung, udah abis digasak bahkan sebelum kita naik bis ke Genting)
  • Minta maaf sama suami demi ketentraman di dunia dan akhirat

You May Also Like

3 comments

  1. Duh mbak, maaf, aku ketawa bayangin kejadian itu. Lucu lucu menyedihkan. Wuaa.. Sadis saya yaa, tertawa di atas kesedihan orang. Ampuuun

    ReplyDelete
  2. Saya dulu kepisah juga dari suami pas ke Malaysia lewat Pekanbaru. Dulu (2006) bikin paspor di sana tapi paspor suami selesai duluan jadilah beliau berangkat duluan. Ketemu di Nilai Malaysia cuma say hello karena udah harus buru-buru balik ke Indonesia. Sediiiih kalo inget itu.

    ReplyDelete
  3. Ya Allah sampai kepisah begitu..paniklah pasti!

    Memang beli online sekarang lebih nyaman , biar nggak ada kejadian telat, kepisah, dll..:)

    ReplyDelete

InsyaAllah saya selalu berkunjung ke blog para pengunjung yang sudah meninggalkan komentar di blog saya. Yuk Silaturahim ^^

Instagram