Backpacker Kuala Lumpur-Penang: Perjalanan Bus Malam Kuala Lumpur-Penang

by - 9:30 AM



Dari Genting Highlands, kami sampai di stasiun KL Sentral sekitar jam 10 malam lewat sekian. Stasiun yang ramenya kayak Pasar Baru di Bandung itu sepi banget waktu kita menginjakkan kaki di sana. Kami harus ke KL Sentral dulu karena kami mau naik bis ke Penang melalui Terminal Bersepadu Selatan (TBS). Jadi kami harus naek kereta dulu ke Stasiun Bandar Tasik Selatan yang satu area dengan TBS yang fenomenal itu. Alhamdulillah kami masih sempat ikut jadwal kereta terakhir ke arah sana yaitu jam 11 malam. Suasana keretanya juga sama, sepiii… di gerbong kita itu cuman ada beberapa gelintir manusia yang terlihat sudah lelah dan mau pulang :D.

Kami sampai di stasiun BTS (Bandar tasik selatan) dan langsung jalan kaki ke TBS lewat jembatan penyeberangan. Terminalnya sepiii… yaiyalah, udah jam segitu ya. Karena tiket bus sudah ada di tangan, maka kami langsung ke toilet aja buat bersih2 (nggak pake mandi) dan ganti baju yang lebih rileks (saya ganti kerudung). Setelah itu kami keluyuran di lantai atas TBS nyari rumah makan 24 jam.

Seperti yang sudah kami duga, pukul 12 malam hanya ada restoran India dengan menu makanan yang masih cukup lengkap. Setelah mikir lamaaa, saya akhirnya milih menu Roti Canai yang standar karena yang varian lain udah sold out. Saya nggak pesan nasi karena saya pikir nanti pasti bakalan makan nasi kok klo udah sampe Penang. Nah, Suami saya sendiri pesen nasi (tentu saja), ayam, sama semacam bakso. Kalau untuk minum, kami pesen teh tarik favorit. Kalau ke Malaysia pasti beli teh tarik deh, heran.

roti canai dan ayam

pesanan suami saya
Roti Canai yang disajikan di restoran ini rasanya lumayan enak. Roti itu disobek dan dicocol di kuah bumbu yang ada di piring sajian. Dari 3 kuah yang disediakan cuman ada 1 yang rasanya "normal" dan ramah buat lidah saya yaitu yang di pojok atas dan sudah berkurang banyak kuahnya. Yang lainnya? Saya nggak sanggup buat nyolek dua kali karena rasanya asli aneh dan asing, hahaha. Karena dirasa masih lapar, saya akhirnya balik lagi ke konter makanan dan pesan ayam agar lebih kenyang dan puas :D

Sistem jual-beli di restoran India ini adalah kamu tinggal tunjuk makanan di etalase, tanya berapa harganya (tapi klo punya banyak duit, step ini bisa diskip), bilang “OK” dan bawa ke kasir buat bayar. Nah, Roti India yang saya pesen tadi karena nggak ready stock di etalase dan harus dibikin dulu di dapurnya, jadi saya harus pesan dulu di kasir, bayar. Nanti klo udah kelar dimasak Penjualnya bakalan teriak buat ngasih tau ke pelanggan kalau pesenannya udah jadi.

Abis makan kita langsung ke ruang tunggu Bis, turun dua lantai dari tempat makan. Suasana terminal udah makin sepi aja deh waktu itu. Yang paling krusial buat saya dengan Semakin sepinya terminal itu artinya suhu di dalam terminal semakin dingin >,<. Saya sampe bolak-balik ke toilet karena kebelet pipis mulu. Nah, saking hokinya, bis yang kami tunggu ternyata telat satu setengah jam. Jai kami hanya bengong di ruang tunggu dan bingung mau ngapain karena memang nggak ada apa2 di sana selain kursi tunggu, toilet, TV yang nayangin sinetron malaysia, dan AC yang suhunya entah berapa derajat. Dingin banget.

ruang tunggu bis di Terminal Bersepadu Selatan




Sekitar jam setengah 3, bisnya datang. Kami masuk dengan senang hati. Saya makin senang karena kursi bisnya itu gede, sama persis dengan kursinya bis DAMRI yang Royal Class ke Lampung (yang harganya Rp 270rb/orang itu :v), dan bis ini harganya kalau di rupiahin nggak sampe 150rb. Well, setau saya sih semua bis ke penang kursinya kayak gini semua, formasi satu barisnya itu 2-1 jadi 1 bis itu cuman 21 orang deh kalau gak salah.

Saya lalu tidur dengan tenang selama 4-5 jam perjalanan ke Butterworth. Kata suami saya, kondektur bisnya itu sempat teriak2 di jalanan “Butterworth.. butterworth…” buat nyari penumpang. mirip kyak kondektur di Indonesia ya, haha. Kalau saya sih nggak denger apa2, dasarnya saya kebo sih klo udah tidur =)).

Kita sampai di Butterworth sekitar jam setengah 6. Dan menyusuri jalanan ke arah dermaga kapal yang letaknya ada di belakang Stasiun Kereta Butterworth. Ada petunjuk arahnya berupa gambar kapal gitu, jadi cukup mudah untuk nyari tempatnya. Plus jam segitu udah banyak orang yang mau nyebrang ke Penang buat kerja, jadi kita bisa nanya ke mereka kalau bener2 ngeblank sama arah.

Alhamdulillah ya, nggak ada drama berarti yang terjadi. Eh sebenernya ada sik, tapi nggak penting dan nggak lucu buat dibahas :D.

Catatan Penting:
Hari pertama kita nggak nginep di hotel karena kita tidur di bis. Hemat, beib...

You May Also Like

3 comments

  1. Roti canainya menggiurkan sekali teh

    ReplyDelete
  2. Ruang tunggu bisnya cakep yaaa...

    ReplyDelete
  3. penting banget nich, tidur di bis, mengehmat biaya yang dikeluarkan ya

    ReplyDelete

InsyaAllah saya selalu berkunjung ke blog para pengunjung yang sudah meninggalkan komentar di blog saya. Yuk Silaturahim ^^

Instagram