Tas Ransel dan Persiapan Backpackeran Di Bangkok-Pattaya

by - 10:02 AM

Perjalanan kami di Bangkok sudah usai lebih dari satu bulan lalu. Kami merencanakan ke Bangkok ini dari tahun lalu, sama kayak perjalanan kami ke luar negeri di 2 tahun ke belakang. Maklum nggak punya banyak duit. Jadi jalan-jalan ke luar negeri setaun sekali kayaknya udah cukup banget buat kita *melas*

Yang beda di tahun ini adalah persiapan kita yang sangat amat sangat selow pisan, nggak kayak taun sebelumnya waktu kita ngelayap di singapura dan Melaka di 2015 dan Penang di 2016. Dulu mah itinerary bisa revisi beberapa kali. Kalau taun inj, kita malah belum bikin yang namanya itinerary.. sama sekali. Padahal waktu itu tinggal menghitung hari XD. penginapan? Belum dicari juga XD. Biarin aja deh kalau nyasar juga, berdua ini kan sama suami.

Hal konkrit persiapan buat ke Bangkok waktu itu adalah saya udah nyuci tas ransel sayah, haha. Serius lho inih :D
saya, Ransel, dan patung singa

Sedikit cerita tentang tas, ransel kesayangan saya yang mereknya deuter ini sejarahnya cukup panjang. Saya masih inget banget kalau ransel ijo ini adalah hadiah pertama dari suami saya hampir 5 tahun yang lalu. Tapi hadiahnya itu kita milih bareng2 di tokonya. Kalau dibaca ceritanya mah kayak romantis gitu ya, padahal kenyataannya kita waktu itu sampe otot-ototan di toko buat milih ransel buat cewek dan harganya nggak nyekek pisan, tapi awet (pengennya banyak, duitnya dikit).

Setelah melewati masa-masa kritis perdebatan panjang, hampir injek-injekan kaki, menghitung keawetan, model, warna, dan “investasi” buat tas, kita pilihlah si ransel ijo deuter yang woman series dibandingkan dengan yang merek Consina, Eiger, Jack Wolfskin, dan merek-merek lain. Dulu mah harga tas ransel Deuter ini sekitar 500rb. Kalau nggak dibeliin sama suami, saya nggak akan pernah beli tas dengan harga segitu. sumpah. Saya prefer beli tas cewek yang murah-murah dan kalau misalnya rusak ya tinggal beli lagi, jadi bisa ganti-ganti XD. Nah, tas deuter itu langsung saya pake buat tugas ke Semarang. Dan tau nggak taun lalu saya cek harga tas yang sama jadi 1 jutaan lebih dong. Gila banget kan harga si Deuter -_-“. Shock banget gue saya liatnya. Makanya ransel itu jadi tas kesayangan dan selalu dipake buat jalan-jalan :D.

Tapi kemesraan saya sama ransel ini nggak selama usia pernikahan saya. Taun lalu waktu ke Penang, saya malah milih make ransel yang biasa buat laptop, yang suka saya bawa kalau lagi meeting2. It was a bego-est decision ever :D. saya menderita banget waktu jalan-jalan taun lalu: back pain, sakit pundak, dan lain sebagainya hinggap di badan, lalu badan ngedrop bikin saya batuk pilek berbulan-bulan dan kena pneumonia *yaelah… segala hal dihubung-hubungin, haha.

Karena kejadian itu, saya bener-bener mikir dan sadar banget kalau ternyata milih tas ransel buat jalan-jalan itu nggak sesederhana milih jodoh handphone. Makanya hari Sabtu tanggal 18 Februari (diinget dong ya tanggalnya) saya nyuci sebersih-bersihnya si ransel ijo saya sebagai tanda maaf karena si ransel keadaannya menyedihkan dan hampir terlupakan selama setahun.

Alhamdulillah, pilihan saya jalan-jalan dengan ransel ijo ini membuat tubuh saya selama perjalanan tidak terlalu menderita. Detil cerita jalan-jalan akan dilanjutkan di tulisan berikutnya :D

You May Also Like

2 comments

  1. Mantap jiwa liburan terus, btw saya dan suami juga lebih suka bawa ransel drpd koper, backpackmoon ranselmoon ceritanya heheh tfs yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi, karena Ransel lebih praktis kan... :D
      Tapi kalau misalnya mau ke Jepang atau negara yang lebih jauh lagi, kayaknya koper jadi pilihan yang menarik lho
      *kapan sih mau ke Jepangnya? =))

      Delete

InsyaAllah saya selalu berkunjung ke blog para pengunjung yang sudah meninggalkan komentar di blog saya. Yuk Silaturahim ^^

Instagram