Touring Bandung-Lampung #1

by - 10:00 AM



Ini adalah touring terpanjang dan tergila buat saya


Saya, yang sudah sampai di Lampung
Awalnya saya cuman iseng ngusulin ide naek motor ke lampung ke kakak, dan saya agak ragu bakalan dikabulin karena pada pekan terakhir bulan desember 2013 lalu itu saya dan si kakak ke cilegon buat motoin nikahan temen sekomunitas toekangpoto (baca ceritanya di mari). Dan sayangnya perjalanan ini harus dipenggal jadi 2 karena perjalanan ketika berangkat dan pulang cerita dan insiden yg terjadi itu beda banget. Begini ceritanya

Rabu, 1 Januari 2014
Persiapan buat touring itu sangat singkat dan lebih simpel dari yang seharusnya. Tgl 1 kami harus ke Cimahi dulu buat ngambil side bag yang akan dipakai buat wadah jas hujan, sendal, dkk. Dan harus ke Borma dulu buat beli:
  1. Oli (ganti oli dulu bro biar aman di jalan, ceunah mah gitu)
  2. Minyak kayu putih,
  3. Enervon-c (buat suplemen),
  4. Tisu basah dan tisu kering (belajar dari pengalaman sih 2 benda ini dibutuhkan di jalanan),
Malam2 kami udah packing dengan baju seefisien dan senyaman mungkin
buat di jalan. Bayangan saya, jalanan sepanjang bandung-lampung tidak sepi dengan terik matahari, panas, berdebu, dan bisa jadi penuah keringat. Jadi baju juga jgn irit2 banget, tiap ganti hari harus ganti baju biar ga gatel2 di jalan. Sekitar jam 9 malam si kakak udah tidur karena doi masih rada ga enak body gegara jalan di cilegon tempo hari. Dan saya… saya masih harus melek sampe laporan pekanan terkirim ke obos di kantor. Daripada gue dikejar2 ngerjain laporan yg ga mungkin gue kerjain karena gue ga bawa laptop ke lampung, ya mending gue kerjain sampe hampir jam sebelas malem. Fufufu.

2 Januari 2014
Besok pagi, sekitar jam setengah 4 kita udah bangun, sholat tahajud, masak aer buat mandi. Setelah itu masang2 tas dan perlengkapan di motor sambil nunggu adzan subuh. Setelah sholat subuh dilanjutkan dengan sholat shafar untuk keselamatan kami di jalan sampai pulang lagi ke bandung. Bismillah, perjalanan panjang kami dimulai sekitar jam 5 lewat sekian menit. Btw, pakaian saya agak minim sih waktu itu:
  1. Baju panjang
  2. Sweater yg ga gitu tebel
  3. Jaket merah yang biasa saya pakai dengan kancing yang tinggal 1 biji -___-
  4. Celana training
  5. Rok yg lebar banget (jadi ga perlu dicincing klo duduk ala cowok)
  6. Kaos kaki dobel
  7. Syal
  8. Sarung tangan
  9. Masker
Mungkin menurut kalian itu udah banyak dan rempong, tapi seharusnya utk perjalanan segila ini, bajunya harus lebih tebel. Tapi entahlah waktu itu si saya nekad. .___.

Rute touring Bandung-Lampung versi kami adalah sebagai berikut
Bandung – cimahi (ke padalarang, cipatat yang berkelok2) – cianjur-puncak bogor-bogor kota –> di sini kami berenti buat nyari sarapan. Waktu itu sekitar jam setengah 10 kurang sekian menit. Kami pesen nasi goreng kambing dan minum yang anget2. Kami di sini agak lama karena sekalian numpang pup XD (maap klo rada ga sopan, haha) sekitar jam 10 lewat atau jam setengah 11an kami melanjutkan perjalanan menuju tangerang-serang- lalu ke cilegon.
Sampai di Tangerang dan mau ke Serang, kemacetan mulai meraja lela karena melewati jalur pabrik dan pas banget jam istirahat makan siang, heuheu. Udah gitu ya, jalannya rusak sak sak… kan lagi musim ujan yak, lha itu jalanan kayak kolam ikan. Ya ampun, pantesan rakyat banten sujud syukur karena dinasti di sono udah mau runtuh. Ya semoga ada perbaikan ya terutama di infrastrukturnya, yang jujur, sangat sangat memprihatinkan -____-”

macet, mang...
Oya, di jalanan juga susah banget yak nyari masjid di sisi kiri jalan buat sholat, ada masjid eh pagernya ditutup dan warna pagernya itu ijo tua jadi ga keliatan klo itu masjid. Ya udah deh, kelewatan dah tu masjid. Untungnya ada masjid lain setelah sekian lama celingukan di jalan dengan muka lusuh di balik helm dan masker.


kakak aka suami saya yang kepanasan
Kami sampai di Masjid Al Jihad, yang letaknya di Balaraja, sekitar jam setengah 1. Istirahat 1 jam, touch up dikit di bagian muka (meski ga ngaruuhhh karena kelibas debu jalanan lagi :v), dan leyeh2 di teras masjid. Perjalanan dilanjutkan menuju cilegon buat nyari penginepan.kami nginep dulu di deket pelabuhan merak agar stamina tubuh tetap bisa terjaga. Kami nyadar klo badan kami itu bukan robot, jadi harus istirahat dulu. Waktu itu kami milih nginep di pesona enasa merak, letaknya tepat di pinggir jalan sebelah kanan. Room rate hotel ini 230 rb/malam. Tapi uniknya ada fasilitas nginep 8 jam dengan perbedaan harga yg lumayan. Misalnya dengan kamar yg saya booked itu kita cuman bayar 180rebu. Ya lumayan lah ya… . Oya, kita nyampe hotelnya jam setengah 5 sore.
mamang resepsionis

Klo nginep di sana, ada tempat makan soto yang enak dengan harga murah: bayar ga nyampe 20 rebu buat 2 porsi soto plus es teh manis. Cari aja di pinggir jalan klo keluar dari hotel berarti kamu tinggal jalan ke sebelah kiri. Etapi kami waktu itu naek motor deng, jadi klo jalan kaki kayaknya jaraknya lumayan. :D

Jumat, 3 januari 2014
Sekitar jam 3 kami udah melek lagi dan melakukan ritual: sholat tahajud, mandi, shalat subuh, trus shalat shafar. Tidak lupa minum habbat dan madu yang udah dibekel dari rumah. Kita sampe di merak sebelum adzan subuh, bayar tiket masuk kapal buat motor Rp 39.000,-. Masuk kapal, trus kita langsung ke atas nyari ruang lesehan buat tidur2an. Saya sih ngincer sunrise yang ternyata malu2 nongolnya. Heuheuheu. Nyebrang pake kapal lumayan cepet: cuman sekitar 2 jam lebih dikit. Jam 7 kami udah menapakkan kaki di ujung pulau sumatera, lampung! Yeaaahh… klo udah sampai bakauheni dan mau ke ibu kota lampung, kalian tinggal ngikutin jalan lintas sumatera sampe bandar lampung. Rutenya klo ga salah: Bakau-Panjang-Kalianda-Bandar Lampung. Tapi lebih baik liat peta sih karena pengetahuan geografi saya sama kayak anak TK :v
 
suasana kapal

ini di dalam kapal. bisa bobok.

(harusnya) sunrise

biru laut
Menara Siger (yang belum pernah saya datangi)

Sampai di jalan yos sudarso, kami  mampir ke warung bakso “menggoda” karena saya udah kelaparan luar biasa. Saya sangat merekomendasikan bakso menggoda ini karena ga hanya baksonya yang enak, tapi juga mie ayamnya :9. Setelah itu motornya diservis dulu di bengkel karena si motor mengeluarkan suara2 mengerikan di jalanan sejak keluar dari hotel di cilegon.

Sekitar jam setengah 11 siang kami melanjutkan perjalanan ke tempat kelahiran saya: Pringsewuu.. \m/ sampai di Pringsewu, kami ternyata harus melanjutkan ke kecamatan yang berbeda yaitu ke talang padang yang berada di Kabupaten Tanggamus karena ibu saya lagi ada di sana. Karena hari jumat, maka kami mampir lagi ke masjid di perbatasan ibu kota Kabupaten Pringsewu karena si kakak mau sholat jumat. Dan sekalian istirahat sebentar sebelum lanjut ke Talangpadang. Sekitar jam 1, kami lanjut dan sampai di tujuan jam 2an.

Alhamdulillahh… sampai di sana dengan selamat. Subhanallah dah perjalanannya =d
Sampai tujuan, saya merasa capek dan ngantuk berat. Ngobrol banyak sama ibu dan adek yang bontot trus ga sadar saya tidur di sofa. Hehe *bersambung*

Bandung, 2014

You May Also Like

0 comments

InsyaAllah saya selalu berkunjung ke blog para pengunjung yang sudah meninggalkan komentar di blog saya. Yuk Silaturahim ^^

Instagram