Perjalanan Harga Diri Di Gunung Manglayang #1

by - 12:52 PM



Nekad.
Sebuah kata yg dapat menggambarkan perjalanan minggu lalu ke Puncak Manglayang.
Atau… Perjalanan menghidupkan Ambisi?
Atau… perjalanan harga diri? hehe.

Sungguh ya, ini adalah momen pertama saya buat nge-camp. Karena saya selalu dilarang buat kemah2an pas masih jaman SMP atau SMA atau kuliah bahkan, apalagi buat mendaki gunung. Meski gunung yang sedang saya ceritakan ini tergolong pendek dibanding yg lain, yaitu "cuma" 1.818 mdpl.
Begini cerita bersejarah ala Ncuss.

Hari Rabu, 6 Agustus 2014
Dapet info pendakian ke manglayang dari anggi waktu lagi bobok2an di masjid abis shalat dzuhur.
Kemudian saya langsung menjalankan lobi tingkat dewa ke si kakak selaku pemegang kekuasaan tertinggi dalam memberi izin saya melakukan kegiatan outdoor apalagi yang rada ekstrim macam inih.
Dapet ijin. Okesip, lanjuut... (Iya, saya sendirian, ga bareng sama si kakak :p)

Kamis Malem Jumat, 7 Agustus 2014.
Saya mulai packing setelah agenda makan malam selesai. Saya cuman bawa daypacknya si kakak yg 28 Liter. Isinya juga cuman:
  1. Baju ganti (yg ternyata ga dipakek),
  2. Sleeping bag (yg saya akal2in biar masuk ke tas itu),
  3. Jas hujan (yg biasa dipakek di atas motor),
  4. Odol-sikat gigi-pembersih wajah-handuk kecil (ga bawa sabun krn ga bakalan mandi) dan
  5. Telur asin, hehe
  6. Tas kecil isinya kamera sama headlamp kecil.
Jumat, 8 agustus 2014.
Kerja dulu. Jam 5 keluar dari kantor dan janjian sama anggi biar bareng2 pergi ke meeting point di Unpad Jatinangor.
Gembolan menuju Manglayang

Idealnya sih tinggal naek damri Dipati Ukur-Jatinangor, tapi karena damri udah mulai jarang jadinya kita naek angkot ke nangor.
    Turangga-martanegara angkot 01: 2000
    Martanegara-gedebage : 5000 (harusnya sih 4000an)
    Abis itu naek angkot majalaya warna merah hijau 3500
    Trus naek angkot coklat ke nangor 2500

Kami ketemuan di masjid Unpad Jatinangor, nungguin rombongan lain yang masih tercecer di jalanan. Sekitar jam 9 malam, setelah adegan makan malam, sampe tidur2an di tangga menuju masjid, formasi pendakian sudah lengkap: 13 orang. 7 laki-laki, 6 perempuan.
Masjid UNPAD Jatinangor

Yg laki-laki saya cuman kenal sama Cep Kiki. Yg perempuan kenal semua: Teh Titin, Ninun, Ajeng, Neneng, Anggi, dan saya sendiri.

Oya, baju/style yang saya pakai buat mendaki gunung nggak ada bedanya dengan yang saya pakai buat kerja. Bedanya hanya, kerudung segi empat saya ganti dengan kerudung instan. Dan baju yang terkesan smart casual diganti jadi kaos. Rok panjang tetap saya pakai lengkap dengan manset di tangan dan kaos kaki. Baju yang nampaknya ribet nyatanya nggak berdampak apa-apa pada pendakian. Biasa-biasa aja... :D

Kalau mau ke Manglayang, kita bisa mendaki lewat 2 rute (katanya ini mah), dan malam itu kami mendaki lewat Jalur Baru Bereum. Kami ke sana dengan mencarter angkot, udah dibayarin sama cep kiki kayaknya, karena saya cuman nambahin 1000 perak :p. Saya agak tidur2an di angkot karena jam segitu normalnya saya udah merem melek di Kasur dan bergulung dalam selimut gambar beruang. Haha.

Menuju Baru Bereum kita masuk lewat Bumi Perkemahan Kiara Payung. Kayaknya sih tempat ini cukup terkenal di jatinangor dan sekitarnya. Klo saya sih baru tau ada tempat namanya ini waktu browsing2 soal kondisi pendakian Manglayang di internet :p.

Nah, kita sampai deh di Kirpan (singkatan Kiara Payung, maklum orang sini seneng banget bikin singkatan kata). Lalu berdoa, dan mulai jalan ke Baru Bereum. Di sinilah perjalanan harga diri ini dimulai… inget yah, saya adalah orang yang ga pernah olahraga sejak saya keluar dari wilayah Dramaga-Bogor. Paling banter cuman ikutan senam setaun itu cuman 1-2 kali, wkwk.

Perjalanan dari Kirpan ke Baru Bereum itu hanya memakan waktu sekitar 39 menit. Start jam 10.12 pm sampek sana jam 10.41 pm. Ini adalah perjalanan yg paling bikin saya pengen menggigit kuat2 bibir bawah. Karena saya bener2 ga boleh berenti, karena klo berenti maka saya ga bisa jalan lagi. Hahahaha. Seriusan inih. Saya bener2 diingetin gimana waktu saya ikutan diksar santika yang tempatnya di gunung itu. Kaki kayak udah ga napak di tanah. Ransel jadi semakin berat, napas ngos2an, dan cuman bisa inget sama Yang Punya Nyawa aja.
Pos pertama :D
Waktu sampai Baru Bereum, saya nurunin ransel dan duduk selonjoran. Surgaaa… =)).
Kemudian kami syuro dulu buat nentuin mau langsung ndaki atau istirahat dulu. Saya mah ga usah ditanya, saya mau istirahaatt… nggak kuaattt =)). Lalu kami nge-camp. Saya kira tempat ngemahnya di sekitar lokasi kami ndeprok di tanah. Gataunya jalan dulu ratusan meter. Naek turun pulak. Untung tadi sempet selonjoran dulu -__-“.

Sampai di lokasi, yg cewek-cewek gelar matras dan duduk2 sambil liat langit. laki-laki-lah yg mendirikan tenda. Entah gimana caranya, tiba2 kemahnya udah jadi, hehe. Dan yg perempuan ga pake embel2 udah langsung masuk ke tenda dan tidur. Alhamdulillah itu tenda cukup buat 6 orang dengan posisi normal XD. Waktu udah mau tidur, saya mikir dalam hati: “yey, nge-camp… akhirnyaa…” kemudian saya tidur. Meski kebangun 2-3 kali, tapi setidaknya saya bisa menikmati tiduurrr..

Bandung, 2014

You May Also Like

0 comments

InsyaAllah saya selalu berkunjung ke blog para pengunjung yang sudah meninggalkan komentar di blog saya. Yuk Silaturahim ^^

Instagram