Kebun Binatang Ragunan: Impian Masa Kecil Saya

by - 9:00 AM

saya di salah satu sudut ragunan
Percaya atau tidak Ragunan adalah salah satu potongan dari impian masa kecil saya yang belum tercapai. Bahkan ketika saya masih kerja di Jakarta selama 6 bulan saya nggak kepikiran buat main ke Ragunan, padahal kan saya tinggal naek busway dari daerah Matraman. Takdir ternyata berkata bahwa saya harus ke sana bareng sama suami saya yg ternyata juga belum pernah main ke Ragunan :D.

Tanggal 16 agustus 2014, saya dan si kakak udah bangun di tempat menginap sekitar jam setengah 5. Ba’da shalat dan bersih2, jam setengah 7 kami langsung menuju shelter busway Kebon Pala. Yey, tiket Transjakarta dapet yg 2000 perak XD. Kami sampai di Ragunan sekitar jam setengah 8an.

Sebelum masuk ke kebun binatang, kami sarapan dulu. Kami memilih makan bubur ayam di dekat halte busway. Saya makan setengah porsi dan suami saya makan 1 porsi plus sate ati dan telor puyuh. Bubur ayamnya enak banget! Rasanya mengingatkan saya dengan bubur ayam di kampung halaman.

15 menit kemudian kita masuk ke Ragunan. Masih sepiii…. banget loketnya. Harga tiket masuk Kebun Binatang Ragunan 4rb/orang dan kita bisa puas main di ragunan. Setelah masuk, si kakak liat peta dulu (seperti biasa…) dan saya (seperti biasa) ga ngerti sama peta. Jadi saya minta difotoin aja bareng peta *ga nyambung memang*.

Abis itu kami keliling Ragunan jalan kaki dengan berbekal 2 botol air mineral. Kami keluar dari areal kebun binatang itu pas adzan dzuhur berkumandang. Kebayang ga gimana pegelnya kaki saya? XD. 4 jam jalan kaki itu kami mengunjungi hampir semua kandang binatang di Ragunan, dari Pelikan, singa, kandang aneka burung, beruang madu (ada 3 ekoorr, lucu banget..), harimau (dari yg putih sampek belang2, dari afrika sampek sumatera kita datengin semua), kandang gajah, kuda nil yg kerdil sampai yg besar, segala macem monyet, buaya (selewatan aja ini mah karena sering liat :D) sampai ke danau.






Saya kira petualangan di kebun binatang itu sudah selesai. Gataunya ada habitat gorilla yang luasnya berhektar2. Si kakak sih yg ngebet banget pengen liat si gorilla karena penasaran. Jadi kita muter2 dulu nyari kandang gorilla. Untuk masuk ke Dunia Primata aka kandang Gorilla Ragunan kita harus bayar lagi Rp 7.500/orang. Murah...!

Gerbang Kandang Gorilla

 Sebelum masuk ke kandang, semua jenis makanan, minuman dan rokok harus dititipin di petugas. Jadi si petugasnya ini bakalan menggeledah setiap tas kita. Si kakak sempet dipuji karena ga ngerokok. #eaaa ternyata tidak merokok itu masih menjadi sebuah prestise di kalangan orang2 tertentu. Lain kali saya harus memuji si kakak krn ga merokok.. ya meskipun agak2 garing kayaknya ya… XD

Kita masuk ke kandang lewat atas, krn bisa liat habitatnya dengan pandangan yg luas. Setelah celingak-celinguk sekian menit, si kakak manggil sambil nunjuk2 ke bawah. Dan wow, Gorilla-nya keliataaann… Tapi kakinya doaangg…. Hahaha..

Abis itu kita jalan lagi dg harapan bisa liat gorilla yg lain. tapi ternyata sampai “sky walker”nya abis, ga ada tanda2 gorilla lain. yasudahlah, akhirnya kita menelusuri daerah antah berantah di bagian bawah, ngarep liat gorilla yg lain. tapi ternyata kita belum beruntung. Jadi kami ngeliat berbagai macam monyet dari yg kalem sampe yg ngece, dari yg imut sampe yg bikin males ngeliat. Kita juga masuk ke terowongan (atau gua ya? Ntahlah.. :p) yg dirancang agar pengunjung bisa lebih banyak mengeksplor seluk beluk kandang. Suasana di dalam terowongannya gelap, tapi dikasih AC di berbagai sudutnya, jadi adem XD.

Awalnya saya ikhlas aja lah cuman bisa liat kaki gorilla dari kejauhan, tapi ternyata beberapa saat sebelum kita memutuskan untuk melakukan thawaf terakhir, si gorillanya nongoolll full body. Tapi tetep jauh klo difoto pake lensa hp atau lensa fix. Anyway, ternyata bentuk Gorillanya sama persis dengan yang di film kingkong. Hehe.

Oya, di dalam habitat gorilla ini ada mesin untuk mengolah air tanah agar bisa langsung siap minum. Yey, akhirnya bisa minuummm… meski dari segi syariat itu ga nyunnah karena minumnya berdiri. Tapi mau gimana lagi, ga ada minuman… hauuss… hehe.


Tempat melihat Gorilla dari atas

Sekitar jam setengah 12, kita cabut dari kandang gorilla dan keluar dari dunia mimpi anak2 saya. Terima kasih ya kakak yang mau mengikuti permintaan saya buat main ke Ragunan.

Bandung-Jakarta, 2014.

You May Also Like

0 comments

InsyaAllah saya selalu berkunjung ke blog para pengunjung yang sudah meninggalkan komentar di blog saya. Yuk Silaturahim ^^

Instagram