Jelajah Gua Pawon, Padalarang

by - 9:00 AM

Berwisata di Gua Pawon itu hampir pasti sepaket dengan exploring kawasan wisata tetangganya, yaitu Stone Garden-Padalarang. Kenapa? Karena memang deket banget. Ibaratnya tinggal kayang aja udah nyampek. Setelah saya dan 2 travelmate saya panas dan gosong bin mutung di stone garden, kami memutuskan utk langsung babat alas ke Gua Pawon. Lagi2 karena kami cuman punya pengetahuan soal Gua Pawon dari internet, kami bertanya ke pemilik warung di sekitar Stone Garden menuju tempat tsb. Kami diberi petunjuk untuk mengikuti jalan di antara 2 warung. Karena kami gak begitu yakin dengan arah warung yg ditunjuk, maka kami bertanya kembali ke perempan paruh baya yg sedang sibuk mencuci piring ttg jalan ke stone garden. Katanya “ngikutin jalan ini aja neng. Turun ke bawah” Kayaknya deket ya. okesip, mari kita let’s go. 

Baca juga: Eksplor Stone Garden, Padalarang


Kami langsung mengikuti jalan kecil yang perlahan namun pasti berkontur turun. Jalannya benar-benar setapak dan hanya bisa dilewati oleh 1 orang. Tapi lambat laun jalannya agak semakin lebar sehingga bisa utk 2 orang, 3 orang klo mau maksain :D. Jalan yang dilalui ini ternyata kurang ramah untuk sandal jepit karena berbatu2, banyak akar pohonnya, dan pasti akan licin luar biasa ketika hujan. Benar-benar tidak direkomendasikan lewat jalur ini jika musim penghujan. saran saya, pakai sepatu aja agar lebih safe utk kesehatan kaki. Di tengah-tengah perjuangan kami menuruni jalan, salah satu urat di paha saya “terkilir” dan membuat saya meringis-ringis setiap kali harus agak jongkok ketika melompati jalanan menurun.


Kami berjalan hanya bertiga saja, sekitar 5 menit kami belum melihat ada tanda-tanda gua. Beberapa menit kemudian kami berpapasan dengan beberapa anak dan serta merta saya bertanya “Gua Pawonnya masih jauh gak dek?”

“Masih di bawah, masih jauh….”

Doeng...!
Okeh, This is the point of no return! *kata saya sambil urut2 paha*

Setelah kurang lebih 10 menit trekking, akhirnya kami menemukan pendopo. 10 menit doang ya? saya rada gak percaya juga sih ngeliat Data EXIFT di hasil foto saya. Karena menurut saya kita udah lebih dari 30 menit ngesot2 -__-“. Mungkin karena heat stroke (lebay banget bahasanya) jadi perjalanan terasa lebih lama.
udah mulai keliatan

Waktu kami sudah melewati jembatan kecil dari kayu dan stone garden sudah ada di atas kepala kami, kami melihat gubug dan pendopo. Lha? Mana Gua Pawonnya? Berasa Zong banget =__=

Setelah kami sampai di bawah, seorang petugas mencegat kami dan meminta kami utk membayar tiket 5000 perak. Yah, gue kira gak bakalan bayar lagi :p

Dan angel n cici langsung ngebayarin tiket buat saya juga ketika saya lagi motret jalanan dan ngeliat2 view sebentar -__-“. Mereka cuman cengar-cengir waktu saya protes knp mereka bayarin tiket saya. Hadeuh.. saya akhirnya membalas kebaikan mereka dengan membelikan minuman dingin setelah kami selesai eksplor Gua Pawon :D.

Tanpa banyak basa-basi kami langsung menuju lokasi Gua Pawon yang jaraknya cuman 100 meteran dari loket. Dan… naek lagi… *elus2 lutut dan paha* =)) saya tidak terlalu berharap banyak ya dengan wisata berjudul “Gua” karena ya pasti gelap, lembab, dan mungkin bau. Dan ternyata… gua pawon ini… sangat bauuu =)). Bau pup kelelawar doang sih, tapi lumayan bikin sesek napas… -__-“.



Tapi karena udah kepalang tanggung, kami merangsek ke dalam gua yg waktu itu masih sepiii. Kami menemukan fosil manusia purba yg sudah diberi pagar besi. Kata angel “tumben ya fosilnya gak diambil? Biasanya kan langsung dimuseumkan.”

Saya yang denger si angel, langsung mikir : bener juga ya… kenapa ya fosil ini masih tergeletak dengan manis (?) di ceruk gua? Mungkin gak sih klo fosil itu cuman replika? *elus2 dagu bak detektip*

Kami baru ketemu orang ketika menemukan spot yg diberi nama 3 Jendela. Disebut 3 jendela karena bagian guanya “bolong” di 3 bagian sehingga kita bisa melihat pemandangan dari “jendela” itu. tapi memang tidak semua jendela memiliki view yg bagus. Hanya yang di bagian tengah :D.


Kami menjelajah gua selama kurang dari 30 menit karena tidak terlalu banyak yang bisa dieksplor dan tentu saja karena saya bukan pecandu Gua seperti mas Mai dari Yogyakarta, yang udah pernah bikin pameran foto penjelajahannya di puluhan gua :D.

Tertarik untuk ke sana? langsung aja capcus dan angkat ranselmu! XD

You May Also Like

12 comments

  1. Loh baru tau Padalarang ada garden stone sama gua pawon teh ☺️ sbg org cimahi asa kudet jadina untung weh mampir kesini.
    btw fosilnya masa ga diangkut y apa krn mmg ga sefemes fosil lain jd didiemin y teh 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh, teh...
      itu kan booming udah dari 2 taun yang lalu. haha
      hayuk atuh main ke sana. lumayan buat jalan-jalan dengan biaya minimalis.

      atau mungkin itu cuma fosil replika alias KW. hanya TUhan dan pak petugas yg tau :D

      Delete
  2. Seru kayaknya main ke gua pawon yah, sambil botram.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, banyak yang botram di sana.
      Saran aku sih mending masuk goa dulu baru botram, bisi mual dan muntah abis nyium bau kotoran kelelawarnya. kan sayang makanannya, hihihi

      Delete
  3. belum pernah ke goa dan aku takut hohoho... kalau di kampungku di Bukittinggi ada lobang jepang teh. ya kayak goa juga, tapi belum pernah masuk. alesannya sama. takut XD

    ReplyDelete
  4. Aku udh ke3 kalinya masuk goa, teh. Mau sebagus apapun, tetep lebih menyenangkan main di gunung atau pantai.

    Wah, aku cita2 bgt main ke bukittinggi! Aaakkk...

    ReplyDelete
  5. Baguuss yaaa...viewnya.
    Ini fotonya pake kamera apa, teh?

    Actually,
    Aku bukan anak yang tahan banting di alam bebas.
    Jadi kalo ngliat pengalaman orang lain, sukaaa banget.

    Tapi kalo diajak nyobain sendiri...langsung ciut nyalinya.
    Heuu~~

    ReplyDelete
    Replies
    1. waktu itu pake dslr, teh. haha.
      niat banget ya kayaknya, padahal mah kameranya berat.

      padahal mah cuman jalan kaki aja, teh. modal otot kaki sama air minum doang. ayo cobain sesekali sama anak dan si aa. :D

      Delete
  6. Teh, meuni jalan jalan wae teh :(( aku kabitaaa

    ReplyDelete
  7. Pengen ih ke Stone Garden, tapi tkut item (cemeeen). Dan bau kelelawar itu bikin mikir dua kali. Walau penasaran juga sama gua pawonnya. Ah ga bakat emang jadi traveller alam hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha...
      da aku mah udah item dari sononya, jadi cuek aja teh.
      meski abis itu meratap di depan cermin: "kenapa muka gue jadi gosong gini?" =))

      iya, memang bau teh. kalau gak kuat bisa mual2 :D

      Delete

InsyaAllah saya selalu berkunjung ke blog para pengunjung yang sudah meninggalkan komentar di blog saya. Yuk Silaturahim ^^

Instagram